Voice from Heaven

November 02, 2011

Domba dan Kambing

Domba dan Kambing
Matius 25 : 31-46

Syallom Sahabat RS,sebelumnya saya minta maaf karena sempat vakum untuk waktu yaang cukup lama.
Tema kitt hari ini adalah domba dan kambing . Domba dan kambing adalah perihal perumpamaan Allah akan mengumpulkan
semua bangsa di hadapan Tuhan,dan akan memisahkan mereka seorang demi seorang seperti seorang gembala memisahkan domba dari kambing.

Pada saat sekarang ini banyak orang karena kriten yang karena kesibukannya dan kesenangan dunia membuat dirinya lupa akan hari penghakiman terakhr.
banyak orang kristen yang sudah merasa puas dengan menjadi orang kristen dan menganggap memjadi orang kristen itu bukan memnerima tanggug jawab tetapi adalh suatu kehormatan.
Sebagai anak-anak Tuhan marilah kita mempersiapkan diri kita untuk menyongsong hari penghakiman itu.

Hari penghakiman akan datang dan akan berlaku buat siapapun tanpa terkecuali baik dia orang miskin ataupun orang kaya,apapaun status atau jabatan manusia di dunia ini
itu semua takkan mempengaruhi sama sekali pada hari penghakiman tersebut karena hri penghakiman tidak dpat kita elakkan dan tidak dapat diwakilkan dan juga
hari penghakiman itu pasti akan datang seperti yang tertulis dalam (Ib ::9:27).

Pada hari penghakiman yang akan memnjadi hakim atas manusia adalah Yesus sendiri jadi shabat RS gak perlu takut bila sahabat RS sudah hidup sesuai dengan firman-Nya.
Kita akan mempertanggung jawabkan segala sesuatu yang telah kita lakukan selama kita hidup didunia ini.
Apa sajakah yang akan di tuntut pada hari penghakiman yang akan datang ?
-Kita akan diminta pertangguang jawaban atas atas waktu yang Telah diberikan Allah kepada kita(Maz 90:12).
-Kita akan di minta pertanggung jawaban atas talentatau kemampuan dan bakat yang kita miliki,apakah kita pergunakan untuk kehormatan-Nya (Mat25:11-30)
-Kita akan mempertanggung jawabkan atas setiap kata yang telah kita ucapkan (Mat 12: 36-37)
-Kita akan bertanggung jawab atas setiap keputusan yang kita ambil,baik atau jahat (Ams 23:7).
-Kita akan diminta pertanggung jawabkan atas segala pekerjaan yang telah kita kerjakan bagi Tuhan (1Kor 3:8)
-Kita akan diminta pertanggung jawabkan atas segala berkat (uang dan harta) yang kita pergunakan selama kita hidup (Mal 3:8-10).
TUHAN YESUS memberkati dan selalu menyertai kita, amin.

Artikel terkait :
PIKIRANKU NGGAK SANGGUP TUHAN

PILIH TEPAT ADA DI TEMPAT YANG TEPAT
IBLIS,lawan tanpa putus asa
ANDA ADALAH TARGET UTAMA IBLIS




READ MORE >> Domba dan Kambing

March 27, 2011

send it to all your friends

Let me tell you, make sure you read all the way to the bottom. I almost deleted this email but I was blessed when I got to the end.
God, when I received this e-mail, I thought...,I don't have time for this... And, this is really inappropriate during work.
Then, I realized that this kind of thinking is... Exactly, what has caused lots of the problems in our world today.
We try to keep God in church on Sunday morning or Sunday night And, the unlikely event of a midweek service.
We do like to have Him around during sickness and, of course, at funerals.
However, we don't have time, or room, for Him during work or play...
Because.. That's the part of our lives we think... We can, and should, handle on our own.
May God forgive me for ever thinking
That... there is a time or place where..
HE is not to be FIRST in my life.
We should always have time to remember all HE has done for us.
If, You aren't ashamed to do this...
Please follow the directions.
Jesus said, 'If you are ashamed of me, I will be ashamed of you before my Father.'
Not ashamed?
Pass this on ONLY IF YOU MEAN IT!!
Yes, I do Love God.
HE is my source of existence and Savior.
He keeps me functioning each and every day. Without Him, I will be nothing. But, with Christ, HE strengthens me. (Phil 4:13)
This is the simplest test.
If You Love God... And, are not ashamed of all the marvelous things HE has done for you...
Send this to ten people and the person who sent it to you!
I don't think I know 10 people who would admit they love Jesus. Do You love Him?

THE POEM

I knelt to pray but not for long, I had too much to do. I had to hurry and get to work For bills would soon be due. So I knelt and said a hurried prayer,
And jumped up off my knees.
My Christian duty was now done
My soul could rest at ease.
All day long I had no time
To spread a word of cheer. No time to speak of Christ to friends,
They'd laugh at me I'd fear.
No time, no time, too much to do,
That was my constant cry,
No time to give to souls in need
But at last the time, the time to die.
I went before the Lord, I came, I stood with downcast eyes. For in his hands God held a book; It was the book of life.
God looked into his book and said
Your name I cannot find.
I once was going to write it down...
But never found the time'
Now do you have the time to pass it on?
Make sure that you scroll through to the end.
Easy vs. Hard
Why is it so hard to tell the truth but Yet so easy to tell a lie?
Why are we so sleepy in church but Right when the sermon is over we suddenly wake up?
Why is it so hard to talk about God but yet so easy to talk about nasty stuff?
Why is it so boring to look at a Christian magazine, but yet so easy to look at a nasty one?
Why is it so easy to delete a Godly e- mail, but yet we forward all of the nasty ones?
Why are the churches getting smaller but yet the bars and dance clubs are getting larger?
Do you give up? Think about it . Are you going to forward this, or delete it?
Just remember-God is watching you. Prayer Wheel-Let's see the devil stop this one!
Here's what the wheel is all about. When you receive this, say a prayer for the person that sent it to you....
That's all you have to do....
There is nothing attached....
This is so powerful....
Do not stop the wheel, please....
Of all the free gifts we may receive, Prayer is the very best one....
There are no costs, but wonderful rewards... GOD BLESS!
May God keep you and bless you. If this doesn't give you chills, nothing will...this message is very true. Hope you are all as blessed as I was from this story. I wonder how many people will delete this without reading it because of the title on it?
There once was a man named George Thomas, pastor in a small New England town. One Easter Sunday morning he came to the Church carrying a rusty, bent, old bird cage, and set it by the pulpit. Eyebrows were raised and, as if in response, Pastor Thomas began to speak...'I was walking through town yesterday when I saw a young boy coming toward me swinging this bird cage. On the bottom of the cage were three little wild birds, shivering with cold and fright. I stopped the lad and asked, 'What you got there, son?' 'Just some old birds,' came the reply.
'What are you gonna do with them?' I asked.
'Take 'em home and have fun with 'em,' he answered 'I'm gonna tease 'em and pull out their feathers to make 'em fight. I'm gonna have a real good time' 'But you'll get tired of those birds sooner or later. What will you do?'
'Oh, I got some cats,' said the little boy. 'They like birds. I'll take 'em to them.'
The pastor was silent for a moment. 'How much do you want for those birds, son?'
'Huh?? !!! Why, you don't want them birds, mister. They're just plain old field birds. They don't sing. They ain't even pretty!'
'How much?' the pastor asked again.
The boy sized up the pastor as if he were crazy and said, '$10?'
The pastor reached in his pocket and took out a ten dollar bill. He placed it in the boy's hand. In a flash, the boy was gone.
The pastor picked up the cage and gently carried it to the end of the alley where there was a tree and a grassy spot Setting the cage down, he opened the door, and by softly tapping the bars persuaded the birds out, setting them free.
Well, that explained the empty bird cage on the pulpit, and then the pastor began to tell this story.
One day Satan and Jesus were having a conversation. Satan had just come from the Garden of Eden, and he was gloating and boasting. 'Yes, sir, I just caught the world full of people down there. Set me a trap, used bait I knew they couldn't resist. Got 'em all!'
'What are you going to do with them?' Jesus asked.
Satan replied, 'Oh, I'm gonna have fun! I'm gonna teach them how to marry and divorce each other, how to hate and abuse each other, how to drink and smoke and curse. I'm gonna teach them how to invent guns and bombs and kill each other. I'm really gonna have fun!'
'And what will you do when you get done with them?' Jesus asked. 'Oh, I'll kill 'em,' Satan glared proudly. 'How much do you want for them?' Jesus asked
'Oh, you don't want those people. They ain't no good. Why, you'll take them and they'll just hate you. They'll spit on you, curse you and kill you. You don't want those people!!'
'How much?' He asked again.
Satan looked at Jesus and sneered, 'All your blood, tears and your life.'
Jesus said, 'DONE!'
Then He paid the price.
The pastor picked up the cage he opened the door and he walked from the pulpit.

Notes: Isn't it funny how simple it is for people to trash God and then wonder why the world's going to hell.
Isn't it funny how someone can say 'I believe in God' but still follow Satan (who, by the way, also 'believes' in God).
Isn't it funny how you can send a thousand jokes through e-mail and they spread like wildfire, but when you start sending messages regarding the Lord, people think twice about sharing?
Isn't it funny how when you go to forward this message, you will not send it to many on your address list because you're not sure what they believe, or what they will think of you for sending it to them.
Isn't it funny how I can be more worried about what other people think of me than what God thinks of me.
I pray, for everyone who sends this to their entire address book, they will be blessed by God in a way special for them.
And send it back to the person who sent it, to let them know that indeed it was sent out to many more.

notes:

Guys, if you receive this in your email, is not because I want to just forward any email to you. But because I thought of you when forwarding this. That you are one who may need to read this as well.. like me..
READ MORE >> send it to all your friends

December 28, 2010

PIKIRANKU NGGAK SANGGUP TUHAN

PIKIRANKU NGGAK SANGGUP TUHAN

2 Korintus 6:2a

Shallom RK !!!

Sebab Allah berfirman: “Pada waktu Aku berkenan, Aku akan mendengarkan engkau, dan pada hari Aku menyelamatkan, Aku akan menolong engkau.”…

Kenapa ya hidup aku seperti ini?
Tuhan, apakah Engkau tidak saying lagi padaku?
Seandainya aku bisa hidup seindah yang aku bayangkan, pastilah aka nada sukacita setiap waktu.
Bila saja Tuhan menyetujui apa yang aku pikirkan
Seandinya….
Bila saja….
Kapan Tuhan….
Dsb…..

Pertanyaan-pertanyaan di atas adalah pertanyaan dan keluhan-keluhan kita. Kenapa saya katakana kita? Sebab saya juga pernah melakukan hal tersebut. Terlebih lagi ketika saya sedang dalam kondisi tertekan saya akan mengajukan setumpuk pertanyaan yang terjilid rapi di hadapan Tuhan. Dan semuanya tidak ada yang disetujui oleh Tuhan. Hingga akhirnya saya menemukan satu kondisi bahwa saya harus menjalani masa PENDEWASAAN IMAN.

Tuhan, bukankah saya sudah sekian lama mengikuti Engkau? Masakan aku harus terus menerus didewasakan?! Itulah yang timbul dalam hati. Masih ada sifat memberontak kepada keputusan Tuhan.

Sebab Allah berfirman: “Pada waktu Aku berkenan, Aku akan mendengarkan engkau, dan pada hari Aku menyelamatkan, Aku akan menolong engkau.”…

Jalan Tuhan bukan jalan kita. Waktu Tuhan bukanlah waktu kita. Firman yang menjadi renungan kita hari ini sangat tepat untuk kita renungkan. Mengapa saya sekarang demikian? Jawabnya adalah “Tuhan mengetahui masa dan waktu.” Dia akan bertindak dalam kuasa dan pengetahuan-Nya yang ajaib.

Adakah Yusuf meminta menjadi manusia sukses saat dia tidak paham mengenai rencana Tuhan? Dia menjadi korban iri hati dari saudara-saudara yang dia kasihi. Dijual, menjadi budak, difitnah istri Potifar. Hingga akhirnya dia paham rencana Tuhan yang indah.

Daud selama hidupnya tidak pernah bermimpi menjadi seorang raja Israel. Namun dalam keilahian Tuhan. Daud diangkat menjadi raja dengan proses yang sulit. Diburu Saul untuk di bunuh. Menjadi pelarian, sampai dia harus bertingkah seperti orang gila agar tidak tertangkap. Hingga Daud juga memahami maksud dan keagungan Tuhan atas setiap kehidupannya. Adakah Daud diam saja? Tidak! Daud sempat mengajukan keluhan kepada Tuhan. Namun Tuhan terus menunjukan belas kasih-Nya pada Daud.

Abraham yang waktu itu harus menerima kenyataan yang secara manusia menyedihkan. Sebab ketika dia harus memisahkan diri dengan Lot, keponakannya. Abraham mendapatkan tanah yang secara pemikiran manusia tidak bagus untuk dijadikan lahan berternak. Namun di tangan Tuhan, semuanya dijadikan tempat yang indah dan menjadi kebanggaan Abraham.

APA YANG TERJADI DENGAN KITA SEKARANG????

MASIHKAH KITA MENYIMPAN SETUMPUK PERTANYAAN UNTUK KITA SERAHKAN KEPADA TUHAN???

ADAKAH KITA MERAGUKAN KUASA-NYA?

LIHATLAH KARYA2 TUHAN ATAS PARA NABI YANG TELAH MENDAHULUI KITA.

SEBAB TUHAN PUNYA WAKTU DAN TAU WAKTU UNTUK KITA, YANG DITEBUS DAN DIKASIHI-NYA.


PIKIRAN KITA NGGAK AKAN SANGGUP UNTUK MEMAHAMI APA YANG SEDANG TUHAN RAHASIAKAN ATAS HIDUP KITA.

TETAPLAH KUAT DALAM TUHAN DAN DIA AKAN SEGERA BERTINDAK., AMIN.

TUHAN YESUS MENGASIHI KITA SEMUA, AMIN.

READ MORE >> PIKIRANKU NGGAK SANGGUP TUHAN

December 25, 2010

AWAS, ANDA TERJEBAK!!!

AWAS, ANDA TERJEBAK!!!

1 PETRUS 5:8

“Sadarlah dan berjaga-jagalah! Lawanmu, si Iblis, berjalan keliling sama seperti singa yang mengaum-aum dan mencari orang yang dapat ditelannya.”

Senang bisa kembali menyapa sahabat RK semua dalam renungan kita hari ini.

Selama saya membagikan renungan belum pernah membagikan renungan yang menyinggung mengenai kuasa gelap. Saat ini saya membagikannya bagi kita semua.

Tema kita adalah peringatan agar kita berhati-hati atau waspada terhadap Iblis dalam kuasanya.

Tujuan utama Iblis adalah melumpuhkan komunikasi antara manusia dengan Tuhan. Dan sebisa mungkin menjauhkan manusia dari kasih karunia Tuhan.

Bacaan kita di atas memberikan peringatan agar kita sadar dan siap sedia dalam menghadapi serangan si jahat/Iblis. Setiap hari dia mengitari kita dan mencari kelemahan kita untuk kemudian menyerang kita dan menghancurkan kita.

Tahukah apa yang menjadi kelemahan kita?

Bagi anak-anak muda mungkin saja jerat narkoba, free sex (kebebasan melakukan hubungan sek tanpa ikatan pernikahan, pikiran negative dan pikiran2 cabul/porno. Dan bagi yang dewasa atau yang tua adalah hal-hal bisnis, ketidak jujuran dan sebagainya.

Iblis tau apa yang menjadi kelemahan kita. Jangan sampai kita lengah!

Kembali pada kasih Bapa dan berserulah memohon kekuatan dari Tuhan, agar kita bisa mengatasi semua kelemahan kita dan semua kita kembalikan bagi kemuliaan Tuhan. Janganlah kita terlena dengan kelemahan2 kita. Kembali pada Bapa dan ingatlah bahwa kita bisa TERJEBAK dalam tipu muslihat Iblis.

Awas, kita TERJEBAK!!!!
KEMBALILAH…. KEMBALILAH….
TUHAN SELALU MENGAMPUNI DAN MENGASIHI KITA SEMUA.

TUHAN YESUS MENGASIHI KITA SEMUA.

READ MORE >> AWAS, ANDA TERJEBAK!!!

December 22, 2010

TUHAN BERTANGGUNG JAWAB

TUHAN BERTANGGUNG JAWAB

IBRANI 13:5

Janganlah kamu menjadi hamba uang
dan cukupkanlah dirimu dengan apa yang ada padamu.
Karena Allah telah berfirman:
"Aku sekali-kali tidak akan membiarkan engkau
dan Aku sekali-kali tidak akan meninggalkan engkau."


Shllom sahabat RSU!!!

Senang bisa kembali berbagi kasih Tuhan dengan sahabat2 semua melalui renungan ini.

Tema renungan kita saat ini adalah TUHAN BERTANGGUNG JAWAB, yang diambil dari Ibrani 13:5.

Tidak bisa disangkal dan tidak bisa dipungkiri bahwa kita memang membutuhkan uang. Tidak jarang kita juga sering mengukur segala sesuatu dengan kata “kurang” dan selalu ingin memiliki segala sesuatunya secara berlebih. Dan… seringkali kita juga berlaku ceroboh dalam menyikapi hidup, yaitu dengan mengesampingkan Tuhan.

Fokus pada hidup, kebutuhan, masalah, keinginan2 duniawi, dsb.

Namun pada saat ini., marilah kita belajar 3 hal dari kebenaran firman yang telah kit abaca bahwa:

1. Janganlah kita menghambakan diri pada uang

Poin ini diambil dari firman yang mengatakan “Janganlah kamu menjadi hamba uang” pada bacaan kita di atas. Banyak orang salah langkah ketika memburu uang, merasa tidak cukup dan menyombongkan diri karena uang. Berdasarkan poin pertama ini. Marilah kita memandang Tuhan sebagai Allah yang bertanggung jawab dengan tidak mengutamakan segala sesuatunya dengan ukuran uang. Percayalah, bahwa Tuhan tau kapan waktunya memberikan berkat dan melimpahkan berkat untuk kita.

2. Mengucap syukurlah

Poin kedua diambil dari firman yang mengatakan “dan cukupkanlah dirimu dengan apa yang ada padamu.” (ayat yang sama). Cukupkanlah artinya tidak usah muluk-muluk atau berlebih-lebihan. Apa yang ada dibawa kepada Tuhan untuk disyukuri. Sebab Tuhan mengukur ketulusan hati umat-Nya dan tau bagaimana caranya Dia mencukupi, memelihara dan melimpahkan berkat-Nya pada umat-Nya. Jadi, marilah mulai hari ini kita belajar MENCUKUPKAN DIRI dengan semua apa yang ada pada kita. Sebab Tuhan Yesus yang kita sembah adalah Allah yang bertanggung jawab atas semua kebutuhan kita. Mengucap syuku adalah proses belajar.

3. Tuhan selalu ada dalam setiap aspek hidup kita

Poin ketiga ini diambil dari firman yang mengatakan bahwa “"Aku (Tuhan) sekali-kali tidak akan membiarkan engkau dan Aku sekali-kali tidak akan meninggalkan engkau." (ayat yang sama). Ini yang sering kita lupakan. Karena merasa begitu rumitnya masalah, besarnya tekanan/beban hidup, banyak yang harus dikejar dan sebagainya, maka Tuhan dijadikan sebagai satu pribadi yang kesekian. Yang kita utamakan hanyalah kebutuhan, kebutuhan, kebutuhan dan kebutuhan. TUHAN YESUS TIDAK PERNAH DIIKUTSERTAKAN.

SIAPAKAH YANG SALAH BILA KITA TIDAK MENDAPATKAN APA YANG KITA INGINKAN ATAU KITA TIDAK MENDAPATKAN APA YANG TELAH KITA PERJUANGKAN??????

Pantaskah kita ngomel2 kepada Tuhan? Sedangkan kita tidak melibatkan Dia atau kita tidak menyadari bahwa Dia ada dalam segala keberadaan kita?

Jangan jadikan Tuhan sebagai tempat meluapkan emosi. Namun jadikan diri kita sebagai pribadi yang selalu sadar bahwa TUHAN BERTANGGUNG JAWAB atas semua aspek kehidupan kita.

Jangan menyerah, jangan putus asa dan yakinlah, bahwa Tuhan tidak tinggal diam untuk kebutuhan dan kesenangan kita. Amin.

Tuhan Yesus menyertai kita dan salam dari saya.

READ MORE >> TUHAN BERTANGGUNG JAWAB

December 19, 2010

BERSIKAP BIJAK

AMSAL 9:8-9

8. Janganlah mengecam seorang pencemooh, supaya engkau jangan dibencinya, kecamlah orang bijak, maka engkau akan dikasihinya,

9. berilah orang bijak nasihat, maka ia akan menjadi lebih bijak, ajarilah orang benar, maka pengetahuannya akan bertambah.

Shallom sahabat RSU!!!

Seringkali kita menemukan kenyataan-kenyataan hidup yang tidak mengenakan. Secara khusus dalam hal komunikasi. Maksud hati mengingatkan orang atau teman untuk kebaikannya. Tetapi justru kenyataan yang kita terima adalah kebencian dari orang tersebut. Karena tidak mau menerima saran/masukan yang positif dari kita.

MARI KITA RENUNGKAN AYAT RENUNGAN KITA HARI INI.

Pernahkah kita menegur orang yang ada disekitar kita dengan tulus demi kebaikan mereka justru kebencian yang kita dapatkan dari mereka?

JANGAN SAKIT HATI, JANGAN KECIL HATI DAN JANGAN MENYESAL. Karena ibarat ayat 8., orang tersebut adalah orang tidak mau berubah. Dan hanya mau mengikuti apa yang dipandang baik. Walau SIKAP ATAU KARAKTERNYA tidak benar dalam lingkup orang sekitar.

Dari pada kita menghabiskan waktu dengan orang demikian. Marilah kita mengikuti saran dari ayat 9 yang mengajak kita untuk menegur orang-orang yang bijak hatinya. Karena orang bijak selalu siap dibangun dalam masukan-masukan yang membangun.

Jadi, janganlah berkecil hati bila dibenci orang karena nasehat yang kita berikan. Karena itu adalah karakter orang tersebut. Dan bila ternyata karakter itu adalah gambaran dari karakter kita. Mintalah hikmat Tuhan agar karakter kita diubahkan untuk menjadi lebih bijak.

Dalam segala sikap atau karakter kita, libatkanlah Tuhan untuk hal terbaik bagi kehidupan kita.

Tuhan Yesus menjagai dan mengasihi kita selalu, amin.
READ MORE >> BERSIKAP BIJAK

December 16, 2010

INTINYA ADALAH KEPUTUSAN KITA

Shallom sahabat RK.

"Hanya, janganlah memberontak kepada TUHAN. Dan janganlah takut kepada bangsa negeri itu, sebab mereka akan kita telan habis. Yang melindungi mereka sudah meninggalkan mereka, sedang TUHAN menyertai kita; jangan takut kepada mereka."
(Bilangan 14:9).

Ayat di atas adalah salah satu cuplikan dari kisah 2 pengintai yang meyakini bahwa Israel mampu mengalahkan bangsa yang berdiri koko dengan pertolongan Tuhan dan mampu merebut negeri tersebut karena pertolongan TUHAN.

Ada yang menggugah kesadaran saya sewaktu saya merenungkan ayat ini. Dimana bagian kalimat tersebut berkata "Hanya, janganlah memberontak kepada TUHAN. Dan janganlah takut kepada bangsa negeri itu..."

8 dari 10 pengintai membebsar-besarkan masalah. Sehingga nyali Israel lemah. Namun 2 dari 10 diantaranya meneguhkan Israel dengan membawa nama TUHAN.

Dari berita yang dibawa oleh 2 pengintai ini ada pesan yang ditekankan, yaitu;
1. Jangan memberontak kepada TUHAN
2. Janganlah takut kepada bangsa negeri itu.

Kenapa sih harus ada nasehat agar tidak memberontak kepada TUHAN? Ya, karena Israel sudah mendengar info yang dibesar-besarkan dan kedua pengintai ini (Yosua dan Kaleb) sangat mengenal Israel yang mudah putus asa dan mudah melawan TUHAN saat dalam masalah. Sebab bila memberontak kepada TUHAN, pasti akan ada sikap atau keputusan2 yang diambil dari pemikiran sendiri yang tentunya lebih salah lagi.

Nah, inti dari yang kita pelajari hari ini adalah;
Apakah yang menjadi beban kita?
Mungkinkah kita tak sanggup dengan tantangan hidup?
Lelahkah kita dengan tekanan hidup ini?
Banyakkah masalah yang sedang kita hadapi?

Jawaban terpenting sekarang ada pada tema renungan kita dan ayat peneguh di atas.
JANGAN MEMBERONTAK KEPADA TUHAN walau dalam tekanan. Ini adalah wujud penyerahan atau kepercayaan kita kepada Tuhan akan hidup kita.

DAN
JANGANLAH TAKUT DENGAN SEMUA BEBAN HIDUP YANG MENGHIMPIT KITA (Jangan takut kepada bebrbagai masalah hidup yang sedang menimpa kita). Karena sebenarnya Tuhan ingin melihat action atau tindakan kita dalam iman (Mau melangkah atau menyerah).

INTINYA ADALAH KEPUTUSAN KITA
Mau percaya dan belajar terus berserah kepada Tuhan dan selalu mencoba untuk tidak takut. ATAU JUSTRU sebaliknya., menyerah tanpa hasil apa-apa.

Tuhan Yesus menyertai kita.
READ MORE >> INTINYA ADALAH KEPUTUSAN KITA